Tradisi Cafi Sari, Boru Dan Dore

boruSeiring perkembangan agama islam pada periode awal masuknya islam di Bima pada abad ke-17, dan perintah untuk melaksanakan Aqiqah, maka upacara dan tradisi Boru dan Dore mulai dilaksanakan. Sebelum upacara Boru dan Dore, maka terlebih dahulu dilaksanakan Cafi Sari yaitu membersihkan sari atau lantai setelah 7 hari melahirkan dikandung maksud usaha awal  dilakukan oleh orang tua  agar sang bayi selalu menjaga kebersihan lahir bathin termasuk kebersihan lingkungan.

Tidak hanya itu, makna yang terkandung dalam ritual ini adalah pola hidup bersih dan sehat mulai dari makanan, minuman, lingkungan, kebersihan badan dan juga niat yang tulus dalam menjalani kehidupan dunia menuju akhirat.  Boru atau mencukur rambut, merupakan sunah Rasul, seperti khitan. Boru dilakukan oleh para ulama dan tokoh adat, dilakukan secara bergilir. Selesai upacara boru, dilanjutkan dengan upacara Dore yaitu meletakan telapan bayi di atas tanah yang disimpan dalam sebuah pingga bura ( Piring Putih). Boru dan Dore dilaksanakan setelah tujuh hari kelahiran bayi.

Rangkaian upacara Cafi Sari, upacara Boru dan Dore selalu diiringgi dengan lantunan Ziki Asrakal, Marhaban dan Barzanzi yang berisi pujian – pujian bagi Allah dan Rasul. “ Selain itu rangkaian upacara adat itu selalu diawali dan diakhiri dengan do’a, memohon kehadapan Allah SWT agar bayi bersama ayah ibu dan keluarga selalu mendapat perlindungan dari Allah, SWT.” Tutur Alan Malingi, salah seorang pemerhati budaya Mbojo.  Pada perkembangannya, Cafi Sari, Boru dan Dore terus dilaksanakan secara turun temurun oleh masyarakat Bima. Ada yang melaksanakan secara sederhana dan cukup dihadiri tetangga dan keluarga dekat. Ada juga yang melaksanakan secara besar-besaran.

Persiapan upacara diawali dengan penyiapan nasi kuning, pisang, beras yang ditumbuk dan dicampur gula yang disebut Karodo, dua buah kelapa, untuk Cafi Sari,  Gunting, piring putih dan tanah kering, kelapa muda dan airnya untuk upacara Boru. Piring putih dan tanah kering untuk upacara Dore, terop,kursi, makanan dan minuman untuk para undangan.

Cafi Sari biasanya dilakukan oleh Sando Nggana atau dukun beranak pada pagi hari sekitar pukul Sembilan pagi.Buah Kelapa, Nasi Kuning, Karodo,pisang disiapkan di atas lantai lalu sando nggana memukul lantai. “ Pada zaman rumah panggung dulu, biasanya si bayi diletakan di lantai bambu dan bambu dipukul oleh Sando Nggana.  Pada sore hari dilanjutkan dengan Boru dan Dore. Boru dan Dore diawali pembacaan zikir Barjanji, Ziki Asrakah, Marhaban dan Barzanzi yang berisi pujian – pujian bagi Allah dan Rasul.” Tutur Hj. Saadiah asal kelurahan Sadia Kota Bima.

Selain itu rangkaian upacara adat itu selalu diawali dan diakhiri dengan do’a, memohon kehadapan Allah SWT agar bayi bersama ayah ibu dan keluarga selalu mendapat perlindungan dari Allah, SWT.Sambil senandung zikir dilantunkan, Bapak si bayi menggendong bayinya disusul oleh seseorang yang membawa kelapa muda yang masih ada airnya dan gunting. Lalu secara bergiliranlah para tetua adat, tokoh masyarakat menggunting beberapa helai rambut bayi dengan membacakan shalawat Nabi sebanyak tiga kali lalu menggunting rambutnya dan sisa rambut tersebut disimpan di dalam air kelapa muda. Demikian seterusnya sampai tujuh orang. Itulah prosesi Boru yaitu mencukur.Selanjutnya secara bergiliran pula para tetua meletakan kaki si bayi ke tanah di atas piring sampai tujuh orang tetua dan tokoh yang hadir. Sampai selesai, dan alunan zikir pun selesai dan dilanjutkan dengan doa.

Penulis : Alan Malingi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s