Tradisi Ngaha Karedo

Ngaha Karedo adalah tradisi makan bubur yang dilakukan oleh warga sebagai ungkapan rasa syukur atas nikmat  Allah SWT sekaligus memanjatkan doa agar warga dan kampung terhindar dari bala dan bencana. Tradisi ini sudah berlangsung sejak lama. Pada masa lalu, sebelum Ngaha Karedo dilaksanakan diawali dengan pengumuman oleh tetua adat serta tokoh masyarakat. Lalu ibu-ibu mengumpulkan beras kemudian dimasak menjadi bubur secara bersama-sama di suatu tempat yang disepakati.

Ngaha Karedo didasari oleh pengumuman tokoh adat atau orang yang dituakan di wilayah itu usai panen atau pada saat mulai menanam padi. Disamping itu, Ngaha Karedo juga dilakukan apabila terjadi wabah penyakit atau musibah lainnya.  Biasanya Ngaha Karedo juga dirangkaikan dengan Doa Dana atau doa selamat atas sesuatu hajatan.

Biasanya kaum ibu memasak bubur di tempat yang dekat dengan acara Ngaha Karedo dan biasanya dilaksanakan di ujung kampong atau di jalan. Bahan pembuatan Karedo adalah beras dan santan kelapa. Pada hari yang telah ditentukan, anak-anak dikumpulkan untuk dibagikan Karedo (Bubur Nasi) di atas hamparan daun pisang muda. Lalu anak-anak disuruh menyantap Karedo bersama-sama. Disamping ngaha karedo, anak-anak juga diberikan uang receh. Kalau pada masa lalu sekitar 100 perak sampai 500 perak, sebagai perangsang. Karena ada juga anak-anak yang tidak mau makan Karedo. Hal ini juga dimaksudkan sebagai sadekah  kepada anak-anak.

Usai makan Karedo, dilakukan doa bersama yang dipimpin oleh tokoh agama setempat yang juga diikuti oleh anak-anak yang makan karedo tadi. Doa dan pengharapan pun dipanjatkan kehadirat Allah SWT atas nikmat yang diberikan dan sebuah pengharapan agar rakyat dan negeri dijauhkan dari bencana dan musibah.

Ada Beberapa tatanan nilai yang terkandung dalam tradisi ini. Pertama, memupuk rasa syukur nikmat di kalangan masyarakat. Kedua, adalah nilai kebersamaan dan kegotongroyongan dikalangan masyarakat untuk mengmupulkan beras dan memasak secara bersama-sama. Ketiga, mendidik kebersamaan anak-anak dan berdoa tidak hanya di tempat ibadah tetapi dimanapun dan dalam kondisi apapun. Keempat, merangsang nafsu makan anak-anak yang kurang memiliki nafsu makan. karena dengan melihat teman-temannya yang makan akan terangsanglah mereka untuk makan. (*Alan)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s