Compo Sampari

Bima memang penuh romantika. Sejarahnya, Budayanya, Pesona Alamnya, Adat dan Tradisinya, serta upacara-upacara Daur Hidupnya yang penuh makna kehidupan. Salah satunya adalah Prosesi Compo Sampari atau menyarungkan Keris pada anak-anak yang akan dikhitan. Tujuan dari menyarungkan keris ke pinggang anak-anak itu adalah agar anak diberikan hak untuk memakai keris dalam rangka menanamkan harga diri, keperkasaan, keuleta dan keberanian sebagai seorang pria kstaria yang harus berani menantang segala cobaan. Karena senjata seperti parang, tombak serta keris itu merupakan lambang harga diri orang Bima yang digunakan dalam aktifitas keseharian secara positif untuk menunjang segala pekerjaannya.

Yang melakukan Compo Sampari biasanya adalah tokoh terhormat dan berpangkat, kemudian digilir pada kesempatan berikutnya oleh orang-orang yang dianggap dihormati dan disegani di wilayah itu. Sebelum Compo Sampari dilakukan ucapan salawat kepada Rasulullah sebanyak tiga kali. Sedangkan Keris itu diarahkan mengelilingi tubuh anak-anak sebelum disarungkan pada pinggangnya. Dan setelah itu, anak-anak dibawa ke ruang khitan dengan menggunakan sarung. Biasanya sarung yang digunakan berwarna kuning untuk menanti pelaksanaan khitan.

Pada masa lalu, pelaksanaan khitan diiringi atraksi Gendang dan Serunai yang gemuruh. Irama gendang dan serunai itu memberikan semangat kepada anak-anak yang dikhitan untuk menahan rasa sakit pada saat dikhitan. Setelah dikhitan biasanya anak diberikan satu butir telur rebus dan segenggam nasi dalam bahasa Bima Sapore Oha yang dianggap sebagai obat. Hingga kini Sapore Oha masih merupakan symbol kekuatan dan kesehatan bagi yang sakit.

Usai khitan biasanya dilakukan atraksi Maka semacam atraksi menari dengan Keris. Salah seorang yang berbadan kekar maju dengan memegang keris terhunus. Lalu dia melakukan atraksinya dengan memainkan keris dengan aroma muka yang menunjukkan semangat keberanian dan kejantanan. Pada masa lalu, dalam acara khitanan juga dilakukan upacara Ndoso yaitu memotong Gigi dengan cara anak menggigit sekerat batang jarak kemudian oleh penghulu atau beberapa orang tua lainnya berganti-ganti menggosokkan pecahan periuk pada keratin jarak yang digigit anak tadi. Prosesi pemotongan itu dilakukan secara simbolis.

Kini prosesi Compo Sampari memang masih eksis di Bima dan Dompu.ini adalah salah satu warisan leluhur yang syarat makna bagi proses kehidupan seorang anak yang akan melewati masa remaja hingga dewasa kelak.(m. Hilir Ismail)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s